Abi Uwais Menulis..

Satu Perjalanan Nadzri dan Syakira

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Permulaan Pemberian

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

25 January 2012

Cerpen :: Kau dan dia berbeza


“Aku sendiri terkejut bila dapat tau, tapi aku hepy untuk korang, kenapa kau rahsiakan pasal tue?” soal Fikri bila kami berpeluang berjumpa petang tadi.

“aku tak rahsiakan, Cuma aku tak menghebohkan, bila berjumpa ada yang bertanya aku akan berterus terang. Aku takut akan datang andai bukan jodoh kami, bukan berdoa sebab ajal maut jodoh pertemuan semua ketentuanNya, sebab tue aku dan dia memilih untuk tak menghebohkan berita nie lagipun dalam islam tak galakkan menghebohkan berita tue kan” jawapan yang sama aku berikan andai ada yang bertanya.

Banyak yang aku dan Fikri bualkan petang tue, dari kisah nya satu masa dahulu yang jalan ceritanya hampir sama seperti aku hinggalah kisahnya sekarang ini. benarlah, tak kira lelaki mahupun perempuan sedikit sebanyak kenangan lalu pasti menghukum, andai diri sendiri tidak memberi peluang untuk merasa bahagia dengan masa kini dan melupakan kesakitan masa lalu.

“kau panggil dia ape? Abang?” usik Fikri sambil tertawa dan seterusnya mematikan perbualan kami petang tue.

*****

“sakit hati aku , bila aku tau dari mulut orang lain, dia keluar dengan kawan perempuan dia. Aku tak menghalang andai dia nak keluar dengan sesiapa, tapi biarlah aku tau dari mulut dia sendiri.” Adu Elly pada aku sewaktu kami sama-sama duduk melepaskan lelah setelah selesainya kenduri sahabat baik kami tempoh hari.

Aku hanya terdiam kerana prinsip Elly juga sama seperti aku. Dalam hati bersyukur kerana dia selalu jujur andai dia ingin berjumpa dengan rakan perempuannya. Tak pernah terlintas dihati untuk memutuskan persahabatan antara dia dan rakan perempuannya hanya kerana aku menjadi salah seorang yang istimewa dihatinya. 

Kerana aku juga perlukan ikatan persahabatan, menjadi sahabat yang setia meminjamkan telinga untuk mendengar dan meminjamkan bahu untuk bersandar andai sahabat yang lain memerlukan aku. Sama seperti dia. Alhamdulilah kami punya pandangan dan prinsip yang sama.

*****

“dia seorang yang mengambil berat hal insan sekelilingnya, hadir tika dirinya diperlukan, menghulur bantuan walaupun hanya berupa nasihat tanpa mengira siapa insan itu, namun aku bersyukur kerana dia memasang tembok antara dia dan mereka yang lain. Kerana dia takut kiranya tiada tembok yang dibina akan ada hati lain yang menaruh perasaan istimewa pada dia” 

“owh patutlah dia panggil semua yang ada dengan panggilan ‘adik’ bila ada yang memanggil dia ‘abang’. Aku hanya menggangguk mengiakan jawapan Elly.

“Dan juga kerana aku tahu, walaupun dia berada bersama dengan rakan perempuannya, sedikit sebanyak cerita mengenai aku pasti akan keluar dari mulutnya.” Celah aku.

“itu tandanya dia memberitahu pada rakannya yang dia punya seseorang yang istimewa, agar tiada yang menaruh hati padanya. Hati perempuan sangat lembut andai ada seorang lelaki yang selalu mengambil berat.” Tambah Elly.

“tapi tidak seperti Rizal, Rizal juga mengambil berat perihal insan sekelilingnya sehingga ada yang menaruh harapan pada dia. Sehingga ada yang bergantung harap padanya. Sehingga kadang kala aku keliru siapa yang menjadi kekasih nya? Dan terkadang aku keliru siapa pula aku dihatinya.” Luah Elly dengan nada kecewa.

Sekali lagi syukur aku panjatkan kerana dia pandai menjaga batas diantara dia dan insan-insan sekelilingnya. Membina tembok agar tiada yang salah faham pada kebaikan dan bantuan yang dihulur kerana dia juga tahu bagaimana lembutnya hati seorang yang bergelar perempuan.

Kerana sikapnya itulah aku tidak pernah sempat merasa cemburu, tidak sayangkah bila tiada perasaan cemburu? Bukan begitu, kerana aku tahu siapa aku dihatinya. Jika tidak, mana mungkin dia berani dan mahu mengambil keputusan menganjakkan hubungan kami ke peringkat yang lebih serius.

*****

Melalui pemerhatian dan yang aku dengar hari ini dan tempoh hari, banyak yang aku perolehi. semoga yang buruk itu sentiasa aku ingat agar menjadi sempadan dan semoga yang baik akan menjadi darah daging aku hingga ke akhirat nanti. insyaAllah.

“tapi aku masih lagi mencari seperti firman Rasulullah SAW dalam hadisnya bermaksud, "Sebaik-baik wanita itu ialah apabila kamu memandangnya kamu akan senang hati (gembira), apabila kamu perintah, ia patuh kepadamu, apabila kamu pergi, ia akan menjaga dirinya dan menjaga hartamu." –harapan si dia-

Teringat aku pencarian dia satu masa lalu, sudah berjayakah aku menjadi pandangan yang menyenangkan hatinya? Yakin kah dia pada kesetiaan aku, menurut perintahnya selagi tidak bertentangan dengan syarak? Percayakah dia pada aku yang akan menjaga harta dan aib nya nanti? Walaahualam.

Namun. Satu yang aku pasti. Dia dan aku sama mahu mencari redha dan kecintaan dari Yang Maha Esa. Semoga usaha kami untuk dicintai oleh Ilahi dan “Nampak elok” dipandanganNya akan mencambahkan rasa cinta berlandaskan iman dihati kami seterusnya menyemaikan rasa senang dan bahagia pabila pandangan kami bersatu kelak. 

Semoga usaha aku dan dia untuk patuh dan akur pada tiap suruhan dan larangan Allah swt akan membenihkan perasaan setia dan taat pada diri kami serta hubungan yang dibina.

Dan semoga usaha kami untuk menutup aib diri sendiri dan sesiapa jua, berkongsi rezeki yang dikurniakan Maha Kuasa pada yang memerlukan akan membuat kami sentiasa beringat untuk sama menjaga aib dan rezeki yang dikurniakan pada kami.

Ya Allah Ya Tuhan kami, Engkau campakkanlah rasa takut dan gentar dalam hati kami padaMu agar kami sentiasa menjaga perasaan suci yang Engkau kirimkan ini dari dinoda oleh nafsu kami sendiri dan dari digoda oleh syaitan yang menyesatkan. Engkau permudahkan urusan kami agar cinta yang mula mencambah dapat dibaja dengan akad yang diangkat. Dengarlah rintihan kami ini Ya Allah kerana hanya padaMu kami bermohon dan bergantung. Kiranya Engkau ingin mengambil kembali perasaan ini peliharalah hati dan diri kami dari menjadi musuh dan benihkanlah dihati kami redha pada ketentuanMu, kerana Engkau lebih mengerti apa yang terbaik buat semua ciptaanMu.  Amin Ya Rabbal Alamin.  

 *****

melalui pemerhatian, penelitian dan penambah perasa menyedapkan bicara digarap menjadi sebuah cerita.
moga ada yang bermanfaat

*maaf tak sempat blogwalking lagi, masih berada dikampung :)

5 comments:

Sunah Sakura said...

dia insan hebat...dan dia seperti yang diceritakan di dalam cerpen ini...alhamdulillah...akak doakan kamu dan dia... ;)

Iffah Afeefah said...

best

die memang spt y diceritekan

setuju ngn sunah

cubela try anta karya kat warnakaseh

bole kembangkan bakat kak

Ruzzezanie said...

aku tahu siapa elly, siapa fikri dan siapa rizal dalam cerpen ni.

bdw, thanx bebanyak sebab jadi sahabat aku.

kiera'sakura said...

kak sunah :: Alhamdulilah klu dia insan sebegitu :)

Iffah :: Warna Kaseh.. insyaAllah satu hari nanti :)

Ruzz :: thanks to you too... :)

MR & MRS MAKMUM said...

alhamdulillah..... harap2 dia tetap begitu smpi bila2

Tabung Kiera'Sakura

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...