Abi Uwais Menulis..

Satu Perjalanan Nadzri dan Syakira

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Permulaan Pemberian

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

02 May 2012

Cerpen :: Hatiku Milikmu

Assalamualaikum dan salam sejahtera

 

“saya menyintainya, tolong lah izinkan saya merasa kasihnya juga” Waaqiah terkaku diam.

“awak kejam, awak hanya pentingkan diri awak sendiri, saya hanya minta sedikit belas ihsan dari awak.” Perlahan kelopak mata dipejamkan.

Dari awal bulan hingga hari ini tak henti dia menerima private massage dari teman rapat tunangannya. Ada kalanya gadis itu menghantar gambarnya bersama tunangnya, Muzammil, membuktikan bagaimana rapatnya mereka berdua. Waaqiah tersenyum Cuma dia sendiri keliru apa sebenarnya yang berlaku.

Muzammil dan dia bakal diijab kabulkan tak lama lagi. Persiapan sudah 80% disediakan. Tiada masalah antara mereka berdua. Bahagia menghitung hari menghalalkan hubungan. Nadia muncul mahu berkongsi kasih Muzammil dengannya. Meragut sedikit keceriaan yang mengisi sekeping hati wanitanya.

Nadia dan Muzammil sudah lama bersahabat. Waaqiah tahu kerana Muzammil tak pernah merahsiakan perihal itu. Kerana itu juga Waaqiah menghormati Nadia, menghormati persahabatan mereka berdua.

*****

 Nadia memandang redup lelaki dihadapannya. Bagaimana hari-harinya nanti setelah Muzammil menikahi Waaqiah. Dia takut kehilangan lelaki itu. Dia takut tidak dapat melihat senyuman dibibir sahabat baiknya itu. Nadia tersentak, hatinya mahu menganggap Muzammil lebih dari sahabat baik tapi apa kan daya Waaqiah yang menjadi pilihan Muzammil.

“hello awak kat mana nie?” Muzammil mengawang-awang tangannya dihadapan Nadia. Dia perasan gadis itu hanya termenung panjang dari tadi. Nadia tersengeh Cuma. Cuba membetulkan letak duduk yang terasa sumbing. Tangan menyambut huluran Nescafe dari Muzammil.

“awak tahu, saya berdebar sangat nak salam tangan Tok Kadi nie. Tak sangka tak lama lagi saya bakal menamatkan zaman bujang. Bakal menjadi suami orang” Muzammil tersenyum. Ada kebahagiaan yang terpamer. Nadia pantas memalingkan wajah melihat orang ramai lalu lalang, hatinya sakit.

“awak jangan lupa apply cuti datang kenduri saya nanti. Kalau tak datang, saya merajuk dengan awak” Muzammil cuba mencari wajah sahabatnya.

“insyaAllah saya datang” terasa tersekat dikerongkongnya mahu menuturkan kata. Hatinya seakan mahu menjerit mengatakan dia cintakan lelaki itu.

Sedari tadi hanya nama Waaqiah dan keterujaan mahu menamatkan zaman bujang yang keluar dari mulut lelaki itu. Nadia terluka. Terasa menyesal mengajak lelaki itu keluar hari ini.

“awak dengan Waaqiah ok?” dia teringat pesanan yang dikirim pada Waaqiah. Sudah sebulan namun wanita itu hanya mendiamkan diri. Dia sendiri tidak tahu Waaqiah membacanya atau tidak. Dia tahu dia kejam pada Waaqiah namun dia tidak sanggup menyeksa dirinya sendiri.
“awak ajak saya keluar kenapa nie? Dari tadi yang saya dengar awak mengeluh je” Muzammil pelik. Selalunya Nadia tidak berhenti bercakap. Ada sahaja modalnya hingga kadang kala Muzammil pula yang mati akal. Ada keruhan diwajah sahabatnya.

“awak fikir pasal budak laki yang datang propose awak tue ye?” senyuman nakal menghiasi bibir Muzammil. Nadia benci mendengar nama lelaki itu. Baginya kehadiran Megat membuatkan hubungannya dengan Muzammil makin menjauh.

Megat setiap hati datang menghulur salam perkenalan tapi tak pernah disambutnya, hanya jelingan tajam yang diberi. Muzammil pula selalu menggunakan nama Megat untuk mengelak dari kerap keluar berdua dengannya.

“saya kenal Megat tue, budaknya baik. Saya tak nak dia salah anggap pasal kita nanti” itulah alasan yang selalu keluar dari bibir Muzammil.  

*****
Waaqiah tersenyum. Entah mengapa tiada air mata yang keluar. Pantas kaki dihayun melangkah ke Myvi kuningnya. Niat keluar mahu membeli persiapan terakhir perkahwinan dibatalkan. Dia tahu hatinya menangis melihat Muzammil dan Nadia ketawa bersama. Dia tahu mereka keluar berdua. Muzammil terlebih dahulu memberitahu, namun hati kecilnya tersentuh bila mengetahui Nadia menyimpan hati pada tunangnya. Enjin kereta dihidupkan meninggalkan luka hatinya disitu.

Kurang tiga minggu dia dan Muzammil akan bernikah, dia tahu perkara ini harus diselesaikan cepat. Dia redha menerima setiap takdir yang sudah Allah tetapkan buat dirinya. Kaki melangkah memasuki kamar mandi. Wudhuk diambil, dia ingin mencari ketenangan.

Wajahnya lencun dengan air mata. Segalanya di adu pada Maha Mendengar. Sebulan juga dia beristikharah memohon petunjuk Ilahi mencari jalan keluar masalah yang membelenggu fikirannya. Waaqiah termenung diatas tikar sejadah, mulut berbisik zikir memuji kebesaran Ilahi. Deringan telefon bimbit menyentakkan lamunannya. Nama Muzammil tertera diskrin Samsung SII miliknya.

“Assalamualaikum, awak dah balik?” suara itu yang dirindu Muzammil. Terasa ketenangan setiap kali dia mendengar suara tunangnya. Dia memejamkan mata memohon pada Yang Maha Kuasa dipermudahkan jalan mereka menuju gerbang cinta yang diredhai Allah.

*****
“awak bercakap seperti saya tidak punya hati dan perasaan Nadia” Nadia tahu dia dah melukakan hati Waaqiah.

“saya sudi berkongsi kasih dengan awak Waaqiah. Saya sudi jadi isteri kedua asalkan saya tak kehilangan Muzammil.” Terdengar esak tangis Nadia. Waaqiah menghampiri mengusap lembut belakang gadis itu. Hatinya kasihan dengan Nadia. Dia tahu Nadia tidak punya sesiapa lagi. Ibu bapa nya terlibat kemalangan aidilfitri lepas. Hanya Muzammil tempat dia mengadu.

“saya tidak setabah Siti Aisyah dan isteri-isteri baginda Nabi yang lain” Waaqiah menarik dalam nafasnya sebelum menyambung. “awak minta jadi isteri yang kedua sedangkan saya belum menjadi yang pertama. Biarlah Muzammil buat keputusan. Saya terima apa saja keputusan yang keluar dari mulut dia, saya terima takdir yang tertulis buat saya” Waaqiah tenang. Dia tahu kekuatan dan ketabahan itu datang dari Maha Kuasa. Dia bersyukur masih punya ketenangan dan kekuatan berdepan perkara ini.

Muzammil hanya diam memerhati kedua gadis dihadapannya. Waaqiah baru memberitahunya mengenai Nadia. Dia sendiri terkejut dengan pengakuan Nadia. Tidak sangka perhatiannya selama ini disalah anggap. Tangan meraup lembut rambutnya kebelakang. Muzammil bangun.

“saya ke surau sekejap” Waaqiah hanya memandang kelibat Muzammil, dia duduk mengenggam erat jari Nadia.

“maafkan saya” Nadia dihurung rasa bersalah. Waaqiah terlalu baik. Jika wanita lain pasti dirinya sudah diherdik. Dia kagum dengan ketengan Waaqiah. Dia mahu kuat seperti wanita itu. Tanpa sedar dia sudah berada dalam pelukan Waaqiah. Makin lebat air matanya turun.

*****
“Sah!” tangan diangkat mengaminkan doa. Air mata bahagia dan syukur hadir dihujung kelopak mata.

Waaqiah bahagia melihat senyuman Nadia dihujung sana. Dia gembira melihat keindahan yang terlakar dibibir dan wajah gadis itu. Nadia memberi senyuman manis. Semanis kehidupannya sekarang. Waaqiah memanjatkan syukur dalam diam.

“saya tidak sekuat Rasulullah membahagi kasih dan perhatian untuk isteri-isterinya.” Muzammil menghulur senyum. Dia bahagia melihat senyuman isteri tercinta. Tangan erat menggenggam jari isterinya mengalirkan rasa cinta dan kasih yang menggunung tinggi.

“terima kasih Waaqiah. Untuk segalanya.” Nadia meraih Waaqiah dalam pelukannya. Dia sebak, terasa lembut tangan Waaqiah mengusap belakangnya.

Muzammil tersenyum Cuma. Dia tahu hati Nadia kini sepenuhnya pada Megat. Kesungguhan lelaki itu berjaya merendahkan ego Nadia. Ketulusan lelaki itu berjaya meyakinkan Nadia yang dia mampu menjaganya dengan lebih baik.

Muzammil tetap memilih Waaqiah. Itu jawapan yang Allah kirimkan buat dirinya, hatinya kuat menyebut nama Waaqiah. Nadia menerima segalanya dengan hati terbuka kerana sikap tenang Waaqiah membuat dia malu dengan tindakannya sendiri. Kekuatan dan kelembutan Waaqiah juga sedikit demi sedikit meresap masuk ke hati dan dirinya. Kini Waaqiah dan dia pula yang bersahabat, segala kedukaan dan kebahagiaan dikongsi bersama.

“saya tunggu saat isteri saya bawak perut boyot macam Waaqiah tue” terasa merah muka Nadia. Cubitan kecil singgah diperut Megat, terdengar jeritan kecil Megat. Makin menggunung malu Nadia bila tetamu tersenyum-senyum memandang ke arah mereka. Dari jauh dia melihat Waaqiah mengenyitkan mata mengusik nakal. Dia tersenyum bahagia.

 *****
“abang kenapa tak tidur lagi nie?” Waaqiah bangun memandang suaminya. Terlihat senyuman nakal Muzammil terlakar dibibir. bayi mereka yang sudah berusia tiga bulan lebih dikatil sebelah dipandang, lena sungguh tidurnya.

“Qalam tue comel macam awak tidurnya, kalau tak dapat lengan abang, tak dapat bau abang mesti sampai ke subuh besok pun tak tidur lagi” Waaqiah tersenyum, memang begitu sikap dia dan anaknya. Pasti mahukan lengan Muzammil sebagai bantal tidur, bau badan Muzammil sebagai aroma malam, jika tidak mata seakan susah mahu dirapatkan.

Teringat Muzammil bagaimana isterinya menangis bila ditegur kelakuannya. Dia hanya bimbang buah hatinya susah kiranya Allah menjemputnya dahulu.

“saya tau ajal maut jodoh pertemuan dah ditentukan Allah tapi bagi la saya nikmati apa yang saya ada sekarang. sekurangnya kalau nanti dah tak ada saya boleh ingat semua tue sebagai kenangan yang menemani hari-hari saya yang sunyi tanpa awak. saya nak hargai selagi ada depan mata, saya tak nak menyesal nanti” bersungguh isterinya menangis hinggakan dia pula yang dihurung rasa bersalah.

“abang!!” dia tersentak, terlihat muncung mulut isterinya. Pasti ada celoteh kekasih hati yang dia terlepas dengar. Pantas belakang isterinya dirangkul. Ubun-ubun Waaqiah dicium.

“sayang, hari nie dah hari yang ke seratus satu kan? Dah lepas la waktu pantang abang kan?” Muzammil ketawa geli hati melihat pipi kesayangan memerah. Terasa pedih lengannya dicubit. Dia bahagia punya isteri sehebat Waaqiah.

*****
TAMAT

kata saya : penat karang ending, teringin nak jadi sweet macam Iffah tapi tak kesampaian, kena makan gula-gula pelangi banyak-banyak ke erk? hihihihi

13 comments:

Iffah Afeefah said...

Erm mati2 ingt akk nk wat jodoh bersilang lagi

nasib baik

mungkin ade sweetnye. Tang ending tu

auwww iffh makan gule tu skali je kak. Kne makan gegula kapas bnyk kot no

Sunah Sakura said...

em em em...

lieynanilaz said...

leh masuk pertandingan cerpen tuh!!..ramai yg ada bakat ni...:)

happy eim said...

ai, endingnya m'dlm..

kalau sy pon, xnak b'madu. kita tak setabah isteri nabi..^^

kay_are said...

kali ni hero ngan heroin bersama last2.. tapi touching gile cite ni.. ade ke pompuan macam heroin tu kat dunia ni? dah bertunang pun still sanggup berkorban lagi.. ending.. tambah lebih aksi lagi ok =P

fRaMe+LenSeS said...

gle ahhh. 100 hari tu. lalalalalalalla~~ :P

Woofer Storm said...

sweet sngt2 shbat..

#sy ingin mendapatkan gadis seperti waaqiah,tapi tak mmpu menjadi seperti muzammil..

#terasa cool kat sini.terima kasih atas perkongsian sahabat..

kiera'sakura said...

Iffah : hihihi,, tak tak kali nie xnk berselirat lg..hihii

Kak Sunah :)

Lieynanilaz : hihihi,, blm ada jodoh lg nk masuk pertandingan..hihi

Eim : kan, tp klu dh Allah aturkan kita mesti mampu :)

Kay : aku yakin ada jer perempuan mcm heroin tue skang nie... ok thanks pendapat ko tue :)

Nadzri : hahahaha :p

WS : jgn menyerah sblm kalah :)

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

Pantang 100 hari.. Hik3

MR & MRS MAKMUM said...

dlm byk2 nie yg paling sweet ~

faiz penang said...

bleh x wat carpen tjuk "cinta perempuan purdah"

faiz penang said...

bleh x wat carpen tjuk "cinta perempuan purdah"

haniekunie said...

sedihnya kira oi... part yg nt allah ambil balik tu..

Tabung Kiera'Sakura

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...