Abi Uwais Menulis..

Satu Perjalanan Nadzri dan Syakira

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Permulaan Pemberian

Daisypath - Personal pictureDaisypath Happy Birthday tickers

23 April 2012

Cerpen :: Kau Yang Aku Cinta


Assalamualaikum dan salam sejahtera

“laa awek rupanya, aku ingatkan mamat mana yang dok cucuk aku dari tadi” bebel Ikram sendiri. Sedari tadi kereta Viva dibelakang mengikut rapat Myvi Oren yang dipandunya. Tak lain tak bukan kes dia menyelit sebentar tadi.

Sengaja Ikram bermain mengikut rapat Viva Elite dihadapannya, ada kalanya dia memberi ruang pemilik kereta tersebut memotongnya. Ada ketikanya dia pula yang memotong kereta tersebut sehingga lah Viva Elite itu hilang dari pandangannya. Puas dia mencuri pandang gerangan pemandu Viva Elite itu namun kerana rabun yang semakin menambah membuat pandangannya kabur.

Hampir terjatuh rahang bawahnya bila mana terpandangkan pemilik Viva Elite yang ‘berlumba’ dengannya sebentar tadi. Berbaju kurung cotton ungun, tudung labuh menutup dada, stoking kaki dan tangan dipakai menutup aurat. Seakan tidak percaya gadis itu yang memandu Viva Elite tadi.

“Assalamualaikum” Ikram terpaksa juga menjawab panggilan telefon yang berdering dari tadi. Entah apa butir pemanggil disebelah sana bercakap tidak diketahuinya. Fokusnya hanya pada pemandu Viva Elite diseberang sana jalan.

“woi kau dengar tak apa aku cakap nie?” Ilham menjerit meninggikan suara apabila dia terasa seolah bercakap seorang diri.

Ikram bagai tersedar pantas dijauhkan telefon dari telinganya. Kakinya juga terhenti dari melangkah mendekati pemilik Viva Elite yang tak jauh dari tempat dia berdiri tadi. Ikram merenung telefon bimbitnya tertera nama Ilham.

“kau punya pasal lah nie Ilham, dah tak ada masa lain ke kau nak telefon aku? Kenapa lah time nie jugak yang kau nak merap dengan aku?” Ikram pantas mematikan panggilan, kecewa apabila Viva Elite tadi meninggalkan perkarangan parking Hentian Taiping. Tinggal tiga langkah sahaja dia mendekati, hembusan kasar dilepaskan. Terus dia menapak memasuki surau.

Ilham merenung pelik telefon miliknya.

“dah kenapa dengan Ikram nie” bebelnya sendiri.

*****
Nurin menanggalkan tudung kepalanya. Terasa longlai satu badan, keletihan memandu pulang dari kampung. Lebih letih bila memikirkan masalah yang  terpaksa  dibawa pulang bersama.

“Zakwan telefon Ibu lagi tadi, tak habis lagi dia pujuk Ibu mintak tolong pujukkan Along” mulanya baru sahaja mahu bermalas-malas diatas katil terus terbangun bilamana mendengar apa yang baru keluar dari bibir ibunya.

“abaikan jela dia tue ibu, ibu tau kan along macam mana?” keluhan berat dilepaskan. Dan terdengar keluhan kecil dari Ibunya. Nurin cepat-cepat menutup kepalanya  dengan bantal Barney kesayangan sejurus ibunya menutup daun pintu biliknya.

‘tido lagi bagus dari fikir pasal mamat tue’

Zaleha hanya mampu menggeleng melihat karenah anak sulungnya. Dia tahu sekali hati anak gadisnya kata sayang, memang dia akan sayang dan hargai sebaik mungkin. Tapi sekali dia mengatakan tidak, maka tidak la jawapannya sampai ke sudah. Hati anaknya keras, sedangkan dia pun susah nak melembutkan ini kan pula orang luar yang tiada pertalian darah dengan Nurin.

Nurin mengeluh berat, niat hatinya mengambil cuti seminggu mahu menghilangkan keserabutan fikiran. Ibu, hanya wanita itulah tempat pertama yang dia akan cari sekiranya punya masalah, kekalutan hubungannya dengan Zakwan juga dikongsikan bersama ibu. Tak terlintas difikirannya Zakwan mahu menggunakan ibu sebagai orang tengah antara mereka.

Akhirnya Nurin tertidur dengan kepala yang sarat dengan pelbagai persoalan bersama linangan air mata.

*****
“awak tak nak dengar penjelasan dari saya?” Nurin masih mahu cuba meraih kepercayaan lelaki dihadapannya. Dia sayangkan lelaki itu dan hubungan mereka.

“saya lepaskan awak mulai hari nie, lepas nie awak bebas buat apa saja dengan siapa saja. Saya dah lepas tanggungjawab pegang amanah yang ibu awak pesankan” Nurin kecewa, Zakwan mudah menghukumnya tanpa memberi dia peluang membela diri. Zakwan selalu begitu, menghukum tanpa mengadili. Baginya apa yang dia dengar itulah yang benar. Setiap apa yang keluar dari mulutnya itulah muktamad. Nurin redha.

“baiklah kalau nie yang awak putuskan, saya terima” Nurin mengalah. Dia tak sanggup lagi berlari mengejar  cinta dan kepercayaan lelaki itu untuknya.

“hujung minggu nanti saya hantar family saya putuskan pertunangan kita” Zakwan tetap dengan keputusannya.

“terima kasih” Nurin berlalu. Tiada air mata yang keluar kerana mungkin dia sudah puas menangisi kekecewaan hatinya. Ini bukan kali pertama mereka berpisah.

Semuanya bermula apabila Mira, adik perempuan Zakwan mula membuat cerita yang kurang enak mengenai dirinya. Dia terserempak dengan Mira semasa keluar membeli barang pejabat dengan Mikhail tempoh hari. Tanpa disedari Mira mengambil gambar mereka berdua. Bermula dari situlah Zakwan salah faham dan menghukum Nurin. Mira memang tidak pernah menyukai Nurin.

Nurin mula menjadi kesayangan Abah dan keluarganya. Mira pula terasa seperti dipinggirkan kerana Nurin lebih pandai mengambil hati keluarganya. Kerana itu sedikit demi sedikit Mira memasukkan racun dalam hubungan Zakwan dan Nurin.

Zakwan lebih percayakan adiknya tanpa menyiasat dimana kesahihan perkara tersebut. Sering begitu, apabila Zakwan menyedari keterlanjurannya menghukum pasti dia datang meraih cinta Nurin kembali. Nurin pula semakin letih dan kecewa dengan sikap Zakwan. Kerana itu biarlah ini perpisahan terakhir antaranya dengan Zakwan.  Nurin tetap dengan keputusannya.

*****
Nurin gelisah. Sudah dua minggu dia diekori lelaki misteri itu. Mulanya dia anggap lelaki itu hanya jiran yang baru berpindah ke taman rumahnya. Tapi setelah diteliti lelaki itu akan memusingkan kereta dan keluar dari perumahannya setelah Nurin masuk ke dalam rumah.

“kau apsal Nurin? Mengendap kat situ?” terjerit Nurin terkejutkan Malissa tema rumahnya

 “ish kau nie Nurin, dah kenapa?” . Malissa segera menutup telinga. Boleh pecah kalau hari-hari dengar Nurin menjerit.

Nurin segera mengurut dada. Pantas diceritakan segalanya pada Malissa. Malissa seperti berfikir.

“jangan-jangan tue Zakwan tak? Dia kan tengah gila talak kat kau” pantas Malissa mengesat lengannya. Sakit dicubit Nurin. Jelingan tajam pula diterima dari Nurin. Malissa tahu, Nurin benci mendengar nama lelaki itu.

Sudahnya hanya kelibat Nurin masuk kebilik tidurnya sahaja yang Malissa Nampak. Malissa diam membatu.

*****

Puas Malik memujuk Zaleha. Puas jugak dipujuk hatinya. Dia juga sedih melihat Nurin anak sulung mereka terlantar tidak bergerak dikatil. Terasa seperti jatuh jantungnya selepas mendapat panggilan dari hospital menyatakan Nurin terlibat dalam kemalangan.

“doctor darah saya dengan darah Nurin sama jenis. Doctor ambik la darah saya. Saya dermakan sekarang” terkebil-kebil Malik dan Zaleha memandang lelaki yang tidak mereka kenali itu.

Doctor yang merawat Nurin baru sahaja menerangkan kondisi keadaan Nurin. Nurin kehilangan banyak darah.  Doctor Ilias pula seperti mahu terjatuh selepas diterkam lelaki misteri itu. Entah dari mana datangnya.

“anak nie siapa?” akhirnya Maliki cuba mahu meruntuhkan tembok persoalan mereka bertiga.

“saya Ikram Shafie, kawan Nurin. Izinkan saya tolong Nurin pakcik makcik” Nampak kekusutan diraut wajah Ikram. Zaleha juga sama jenis darah dengan Nurin tapi Ikram lebih sesuai. Zaleha mengalah. Akhirnya Malik dan Zaleha terpaksa mempersetujui, keadaan Nurin lebih mereka risaukan.

*****
Ikram Nampak tenang begitu juga Zakwan. Nurin hanya memandang kosong kedua lelaki dihadapannya. Dua-dua mahukan jawapan yang positif dari dia. Dia masih keliru, dalam hati punya rasa yang indah namun untuk siapa?

“bagi saya masa” hanya itu yang mampu Nurin katakan, pantas dia meminta izin untuk pulang. Badannya masih sakit-sakit akibat kemalangan lepas. Otaknya pula letih memikirkan segala kekusutan.

Tersedar dari kemalangan ibu dan ayahnya memberitahu ada kawannya yang sudi membantu mendermakan darah untuk dia. Sedangkan dia tak kenal siapa lelaki itu. Ikram Shafie, entah bila mereka berkawan. Dia pelik. Lelaki itu terlalu misteri.
Abah Zakwan menghubungi ayahnya mahu mengikat kembali pertunangan mereka yang terputus dahulu. Bersungguh lelaki koprat itu memujuk diri dan keluarganya. Bersungguh dia meminta maaf bagi pihak anak lelakinya. Nurin kasihkan lelaki itu yang sudah seperti ayahnya namun dia khuatir Zakwan tidak mampu mempertahankan rumah tangga mereka suatu hari nanti.

Ikram menghantar rombongan meminang tiga hari selepas dia keluar dari wad. Bukan sahaja dia, keluarganya juga terkejut menerima rombongan itu. Siapa Ikram? Dari mana Ikram mengenalinya?

*****
Nurin menyalami tangan suaminya usai solat jemaah bersama. Dia bahagia dengan keputusannya. Istikharah banyak membantu dia dalam membuat pilihan. Terasa mudah jalan yang dia pilih. Moga mahligai yang dibina dihujani bunga-bunga cinta, didakapi kasih sayang  dan keberkhatan dari Ilahi buat mereka berdua.

“Ilham adik kembar saya kerja di Jabatan Pendaftaran, susah saya nak pujuk dia carikan maklumat mengenai awak. tak berhenti saya mendesak akhirnya Ilham mengalah jugak. Tapi tak banyak yang saya dapat” Ikram memulakan bicara saat dipersoal Nurin dari mana Ikram mengenali dirinya.

“tapi macam banyak jer yang awak tau pasal saya?” Ikram tersenyum.

“nak seribu daya, tak nak seribu dalih. Sebab perasaan nak kat awak tue banyak saya sendiri siasat pasal awak. Saya ikut awak setiap hari lepas awak habis kerja. Sanggup saya tukar projek dengan kawan semata-mata saya nak tau siapa awak” Nurin tunduk, dia malu ditenung begitu oleh Ikram. Kini dia tahu siapa lelaki misteri yang sering mengekorinya.

“sejak awak race dengan saya lama dulu hati saya tertarik nak tau semua pasal awak” Nurin mengangkat wajah memandang suaminya. Raut muka keliru dipamer.

“saya cari akaun fb, twitter awak. Selamat la awak pakai nama asal. Senang la sikit saya stalker pasal awak” Ikram hanya mempamer barisan gigi putihnya sahaja tatkala ditenung pelik Nurin. Tak sangka suaminya ini berusaha mencari dirinya.

“banyak yang saya perlu tahu dan belajar mengenai awak” Nurin terharu dihargai sebegitu.

“tak lama awak nak belajar sebab darah saya mengalir dalam diri awak, tak lama awak nak faham pasal saya” Ikram mula memaut lembut pinggang Nurin. Lampu meja dipadam.

Nurin memilih Ikram Shafie. Biarlah kisah lama dia dan Zakwan hanya menjadi sejarah. Bukan jodoh mereka berdua  dan dia bahagia dengan cintanya kini. Allah tak pernah membiarkan hambaNya tinggal didalam kegelapan untuk selamanya. Pasti dihadirkan pelangi selepas hujan yang turun dengan lebat. Asalkan setiap hambaNya tidak terus menangisi kesedihan hingga terlupa pada Dia pencinta utama.

 *****
entah berapa hari draft cerpen nie tertangguh tak bergerak. entah ada rasa atau tidak..sengaja mewujudkan watak Viva Elite dalam cerpen nie, itukan Nurul Iman, kereta kesayangan saya ^.^   

3 comments:

Iffah Afeefah said...

Nirul iman blue black

sok selitkan maya pulak k

haha

suke2 tapi ade ke stalker cmni? Cam seram je kak

sweet*

Woofer Storm said...

best..cerpen ni masih terasa bahangnya..pasti ramai yang suka..

slmt mlm kira..

MR & MRS MAKMUM said...

ada rasa masin ckit la...hahahaha

Tabung Kiera'Sakura

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...